Like Blog Ini...

Tuesday, June 10, 2014

Nikmat Rezeki Yang Diberkati...

Saya masih teringat-ingat ungkapan seorang ustaz di masjid UTM tempoh hari. Kuliah maghrib yang disampaikan pada hari itu amat menyentuh hati. Ianya berkenaan dengan nikmat rezeki. Katanya, jumlah rezeki seseorang manusia itu telahpun ditentukan sebelum manusia itu dilahirkan lagi.

Seseorang insan itu tidak akan mati selagi mana dia belum disempurnakan rezeki yang ditakdirkan kepadanya. Alangkah ruginya diri, masih gelisah dengan duit gaji yang seolah-olah tidak pernah cukup. Benarlah kata junjungan nabi kita,
Sesungguhnya tidak ada yang dapat memenuhkan perut anak Adam itu kecuali tanah...

Apabila direnung kembali, sebenarnya amat banyak nikmat yang telah kita nikmati. Malangnya hati ini masih buta daripada melihat dan mensyukuri nikmat yang telah dinikmati. Para ulama dahulu pernah mengatakan bahawa rezeki sebenarnya bukanlah hanya berbentuk wang ringgit. Bahkan nikmat kesihatan, ketenangan dan nikmat cinta itu juga merupakan rezeki yang wajar kita syukuri...

Kita diseru bekerja mencari rezeki untuk menampung keperluan hidup diri dan keluarga. Sesungguhnya tuhan tidak menyukai orang yang malas. Akan tetapi, tuntutan ini perlulah diseimbangkan dengan amal ibadat yang bakal menjadi penolong kita di akhirat kelak. Dunia ini ibarat tempat bercucuk tanam. Apa yang kita tanam, itulah yang bakal kita tuai. Kebaikan yang kita lakukan, kebaikan jugalah yang bakal kita perolehi... Kita sanggup bekerja seharian untuk mencari rezeki di dunia, malangnya diri ini tidak pernah berhajat untuk mencari amalan yang menjadi bekal untuk kehidupan akhirat...

Dunia ini fana, akhirat jugalah yang kekal abadi tanpa penghujung...

Tuesday, May 20, 2014

Dunia Ini Sementara...

Rasulullah s.a.w. pernah mewasiatkan sebuah hadis yang indah kepada salah seorang sahabatnya. Sabda baginda,

Bekerjalah untuk duniamu sekadar mana engkau akan tinggal di dalamnya. Dan beramallah untuk akhiratmu sekadar mana engkau akan berada di sana. Dan beramallah kerana Allah sekadar mana engkau berhajat kepadanya.
Dan buatlah sebarang amalan yang akan memasukkan engkau ke dalam api neraka sekadar mana engkau sabar menahan seksaannya..

Tempoh masa kita berada di dunia ini sebenarnya amatlah singkat jika dibandingkan dengan tempoh masa yang kekal abadi di akhirat kelak. Selagi mana kita masih diberi kesempatan untuk beramal, gunalah masa yang ada dengan sebaiknya...

Apabila masa kita telah berakhir, pnyesalan kita ketika di akhirat kelak tidak berguna lagi.. sekadar peringatan buat diri yang sering lupa...

Sunday, May 11, 2014

Erti Sebuah Kematian...

Wahai saudaraku yang dicintai,

Sesungguhnya hidup di dunia ini, hanyalah sekadar beberapa detik dan ketika. Bila tiba detik kematian, akan habislah segala kesenangan dan kesusahan dunia yang sementara ini. Percayalah, kehidupan dunia ini amatlah sedikit berbanding kehidupan akhirat.

Diceritakan bahawa suatu ketika, seorang manusia yang paling susah dan derita di dunia ini dicelup ke dalam syurga. Kemudian dia ditanya, "wahai fulan, pernahkah kamu merasai derita sewaktu di dunia dahulu". Dia menjawab, "bahkan, aku tidak pernah merasai kesusahan sewaktu di dunia dahulu".

Kemudian seorang yang paling bahagia di dunia telah dicelup ke dalam neraka, kemudian dia ditanya, "wahai fulan, pernahkah kamu merasai kesenangan dan keseronokan sewaktu di dunia dahulu". Dia kemudian menjawab, "bahkan, aku tidak pernah merasai bahagia sedikitpun sewaktu di dunia dahulu".

Sesungguhnya dunia ini hanyalah sekadar hiburan dan permainan sahaja. Dan kematian akan datang menjemputmu walau di mana kamu berada. Insafilah diri, kenangkanlah segala dosa dan maksiat yang pernah kamu lakukan. Wahai orang yang melampaui batas, janganlah kamu berputus asa daripada rahmat dan keampunan Allah.

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda,

sesungguhnya orang yang paling bijak, adalah orang yang selalu mengingati mati, dan sentiasa mempersiapkan bekal untuk menghadapi kematiannya.

Sesungguhnya, tuhan tidak memandang kepada rupa paras kamu, tidak juga kepada harta benda kamu. Akan tetapi, tuhan memandang kepada hati dan amalan kamu.

Kalaulah kita mati pada detik dan ketika ini, di manakah diri kita pada pandangan Allah s.w.t.